oleh Ana Ghoib

Nabi Muhammad Rasulullah SAW selalu dituduh tukang sihir, penyair dan orang gila oleh kaum musyrikin sebagai bantahan terhadap dakwah kebenaran yang dibawa dan menafikan kerasulan baginda.

Firman Allah: Patutkah mereka (ingkar dan) tidak mahu memikirkan (dengan fikiran yang siuman bahawa) sahabat mereka (Muhammad) tidak sekali-kali mengidap penyakit gila (sebagaimana yang mereka tuduh itu), bahkan ia hanyalah seorang (Pesuruh Allah) yang memberi amaran yang jelas. – (Al-A’raaf 7:184)

Tersebut di dalam huraian hadis riwayat Imam Muslim berkait Khutbah Al-Hajah yang mana dianggap kalimat indah dengan puji-pujian dan permohon perlindungan kepada Allah yang selalu kita dengar dibaca di permulaan majlis yang diakhiri dengan kalimat ‘Amma Ba’du’.

Kalimat ‘Amma Ba’du’ ini dikatakan orang pertama menyebutnya ialah Nabi Daud a.s melalui hadis dari Abu Musa r.a manakala yang menariknya ia diulangi oleh Nabi Muhammad SAW hingga pendengarnya memeluk Islam.

Jabir bin Abdillah r.a menceritakan, Rasulullah SAW  apabila berkhutbah, baginda menjadi matanya, lantang suaranya, terlihat sangat marah, seolah beliau sedang memberi motivasi kepada pasukan perang lalu mengatakan:  “Amma ba’du, sesungguhnya sebaik-baik perkataan adalah kitabullah, sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad, dan seburuk-buruk perkara adalah bid’ah dalam agama. Kerana semua bid’ah adalah sesat.” – (HR. Muslim 2042).

Ibnu Abbas r.a mengatakan kalimat Amma Ba’du itulah dikatakan Fashlal Khitab yang diberi kepada Nabi Daud a.s sesuai dengan tafsir firman Allah di bawah menurut Ibnu Katsir.

Allah Al Khabir sahaja mengetahui maksud mendalamnya kalimat Amma Ba’du meski di dalam makna dan penggunaan biasa kalimat tersebut cuma menjadi pembahagi bagi ucapan selanjutnya di dalam khutbah.

Firman Allah: Dan Kami kuatkan kerajaannya, serta Kami kurniakan kepadanya hikmah kebijaksanaan dan kepetahan berkata-kata (dalam menjalankan hukum dan menjatuhkan hukuman). menyelesaikan perselisihan. – (Shad: 20)

Masuk Islam kerana kalimah indah berkait kalimat Amma Ba’du

Kisah bermula bahawa ada seorang tukang ruqyah [jampi doa – exorcism – halau syaitan] zaman Jahiliyah, Dhimad al-Azdi yang berasal dari suku Azd Syanu’ah di Yaman.

Dhimad dikatakan biasa meruqyah orang gila atau dirasuk dan dikatakan banyak diantara pesakit yang dirawatinya secara ruqyah atau doa sembuh.

Ketika Dhimad datang ke Mekah beliau mendengar orang-orang banyak mengatakan, “Muhammad itu majnun (gila).”

Dhimad terfikir, “Bagaimana kalau aku datangi orang ini? Semoga Allah menyembuhkannya melalui ku.”

Hairan kerana Dhimad sampai terfikir untuk meruqyah Nabi Muhammad SAW walhal mereka belum pernah kenal antara satu sama lain.

Setelah bertemu Nabi SAW, dia menawarkan: ”Hai Muhammad, saya boleh mengubati sakit jiwa. Dan tuhan menyembuhkan siapa saja yang Dia kehendaki melalui tanganku. Apa kamu bersedia?”

Nabi SAW tidak menyahutnya dengan mengucapkan ia atau tidak tetapi baginda terus memuji Allah dengan bersabda:

Kalimat Amma Ba’du atau Khutbah Hajah

”Segala Puji Bagi Allah, kami memuji Nya, meminta kepada Nya. Barang siapa yang Allah beri petunjuk maka tiada yang dapat menyesatkannya, dan barang siapa yang Allah sesatkan, maka tidak ada yang dapat memberinya petunjuk. Kami bersaksi bahwa tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain Allah yang tidak ada sekutu bagi Nya dan kami bersaksi bahwa sesungguhnya Muhammad adalah hamba dan RasulNya. Amma Ba’du.”

Kata-kata tersebut merupakan ungkapan yang sangat indah hingga membuat hati Dhimad bergetar ketika mendengar kalimat ini pertama kalinya lalu beliau kehairanan dan meminta Nabi SAW mengulanginya yang mana Nabi Muhammad SAW mengulanginya sebanyak 3 kali.

Dhimad lalu berkata: ”Sungguh aku telah mendengar ucapan dukun, ucapan tukang sihir, dan penyair, tapi aku belum pernah mendengar seperti ucapan mu tadi. Sungguh susun baris kalimatmu mencapai kedalaman lautan. Berikan tanganmu, kubaiat kamu bahwa aku masuk islam.”

Firman Allah – Nabi Yusuf berkata: Dan aku tidak membebaskan diriku (dari kesalahan), karena sesungguhnya nafsu itu selalu menyuruh kepada kejahatan. – (Al Quran Surah Yusuf: 53)

Nasihat Rasulullah SAW

Allah berfirman: “Beribadahlah kepada Tuhanmu sampai datang kepadamu Al-Yaqin. [mati]” –  (QS. Al-Hijr: 99)

Nabi Muhammad SAW menasihatkan agar kita selalu menjaga iman, dengan istiqamah beramal. Ada seorang sahabat yang meminta nasihat kepada beliau. Yang nasihat ini akan selalu dia jaga selama hidupnya.

Nasihat yang bgainda sampaikan sangat ringkas iaitu: Katakan, Saya beriman kepada Allah, kemudian istiqmahlah.” – (HR. Ahmad 15416 dan sanadnya shahih).

Dan yang namanya istiqamah, tentu saja tidak akan ada putusnya. Imam Ahmad pernah ditanya, ‘Bilakah waktu untuk istirahat?’ beliau menjawab, “Ketika pertama kali kita berpijak kaki kita di syurga.”

Susunan: Berita Mimpi – Ana Ghoib | Mimpi dan penglihatan aneh…

KLIK BACA: Doa Nisfu Sya’ban oleh Nabi Muhammad yang disuruh Jibril baca dalam sujud

KLIK BACA: Mukjizat perang Badar, ranting kayu Rasulullah berubah jadi pedang

KLIK BACA: 300 Mukjizat Rasulullah SAW 

KLIK BACA: Senarai nama 313 Sahabat Rasulullah SAW terlibat perang BADAR

Tolong Komen & Share